MENGAPA AKIDAH SALAFUS SALEH LEBIH UTAMA UNTUK DIIKUTI?

MENGAPA AKIDAH SALAFUS SALEH LEBIH UTAMA UNTUK DIIKUTI?

Akidah yang benar adalah pondasi agama. Segala sesuatu yang dibangun di atas selain pondasi ini pada akhirnya akan hancur dan runtuh. Dari sini kita dapat melihat perhatian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada para sahabatnya dengan meletakkan dan memantapkan akidah yang benar dalam hati mereka sepanjang hayatnya. Yang demikian itu semata-mata bertujuan untuk membangun generasi yang handal di atas pilar yang kuat dan dasar yang kokoh.

Ayat-ayat al-Qur’an yang turun di Makkah selama tiga belas tahun menjelaskan tentang permasalahan yang sama yang tidak berubah, yaitu masalah akidah dan tauhid kepada Allah Ta’ala serta ibadah kepada-Nya. Berangkat dari akidah dan urgensinya, maka di Makkah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyeru kecuali kepada akidah, dan senantiasa mendidik para sahabatnya di atas akidah tersebut.

Urgensi studi akidah salafus saleh bertumpu pada urgensi penjelasan akidah yang murni dan keharusan beramal dengan sungguh-sungguh dalam rangka mengembalikan manusia kepada akidah tersebut dan menyelamatkan mereka dari kesesatan firkah dan perbedaan kelompok. Oleh karena itu, hendaklah permasalahan akidah menjadi prioritas utama bagi para juru dakwah dalam dakwahnya.

Akidah menurut manhaj salafus saleh mempunyai beberapa keistimewaan dan ciri yang unik, yang menjelaskan ketinggian nilainya dan keharusan untuk berpegang teguh kepadanya. Di antara keistimewaan itu adalah:

Pertama. Akidah salafus saleh adalah satu-satunya cara untuk mencegah perselisihan dan munculnya golongan, menyatukan barisan kaum muslimin pada umumnya, serta ulama dan juru dakwah pada khususnya. Hal itu karena akidah yang benar merupakan wahyu Allah Ta’ala, petunjuk Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, serta jalan yang ditempuh oleh generasi pertama umat ini, yaitu para sahabat yang mulia. Perkumpulan apa pun yang berlandaskan kepada selain akidah yang benar ini pasti akan berakhir dengan perpecahan dan pertentangan di antara kaum muslimin, sebagaimana yang kita saksikan saat ini.

Allah Ta’ala berfirman:

 وَمَنْ يُّشَاقِقِ الرَّسُوْلَ مِنْۢ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدٰى وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيْلِ الْمُؤْمِنِيْنَ نُوَلِّهٖ مَا تَوَلّٰى وَنُصْلِهٖ جَهَنَّمَۗ وَسَاۤءَتْ مَصِيْرًا

Dan barangsiapa menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, maka Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahanam. Jahanam itu seburuk-buruk tempat kembali.” (QS an-Nisaa’: 115)

Kedua. Akidah salafus saleh menyatukan dan menguatkan barisan kaum muslimin, serta memperkokoh persatuan mereka di atas kebenaran. Hal itu karena akidah tersebut adalah respons atas firman-Nya:

وَاعْتَصِمُوْا بِحَبْلِ اللّٰهِ جَمِيْعًا وَّلَا تَفَرَّقُوْا

Dan berpeganglah kalian semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kalian bercerai-berai.” (QS Ali ‘Imran: 103)

Dari sini dapat dipahami bahwa sebab utama perselisihan kaum muslimin adalah perselisihan manhaj dan banyaknya sumber rujukan pengambilan dalil. Oleh karena itu, penyatuan sumber rujukan dalam masalah akidah dan penerimaan dalil adalah salah satu faktor penting untuk mempersatukan umat, sebagaimana telah terealisasi pada generasi pertama umat ini.

Ketiga. Akidah salafus saleh menghubungkan seorang muslim secara langsung dengan Allah Ta’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu melalui kecintaan dan pengagungan kepada keduanya serta tidak mendahului Allah Ta’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam menetapkan hukum. Yang demikian itu karena sumber hukum akidah salafus saleh adalah firman Allah Ta’ala dan sabda Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, jauh dari permainan hawa nafsu dan syubhat, serta bersih dari pengaruh luar, baik filsafat, ilmu kalam maupun rasionalisme. Jadi, sumber akidah ahli sunah waljamaah tiada lain adalah al-Qur’an dan as-Sunnah.

Keempat. Sesungguhnya akidah salafus saleh adalah mudah, praktis dan jelas; tidak ada kesamaran dan kesukaran di dalamnya; dan tidak bertele-tele. Orang yang berakidah semacam ini akan senang hatinya, tenang jiwanya, dan jauh dari kebimbangan, prasangka dan was-was bisikan setan. Hatinya menjadi sejuk karena ia berjalan di atas petunjuk Nabi umat ini shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat radhiyallahu ‘anhuma yang mulia.

Allah Ta’ala berfirman:

اِنَّمَا الْمُؤْمِنُوْنَ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا بِاللّٰهِ وَرَسُوْلِهٖ ثُمَّ لَمْ يَرْتَابُوْا وَجَاهَدُوْا بِاَمْوَالِهِمْ وَاَنْفُسِهِمْ فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ ۗ اُولٰۤىِٕكَ هُمُ الصّٰدِقُوْنَ

Sesunggubnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar.” (QS al-Hujuraat: 15)

Kelima. Akidah salafus saleh merupakan faktor yang paling agung untuk dapat mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala dan mendapatkan keridaan-Nya.

Inilah beberapa keistimewaan dan ciri khas yang terdapat pada ahli sunah waljamaah. Tidak ada perbedaan di dalamnya, baik karena faktor tempat maupun waktu. Walhamdulillaah.

Baca juga: MANHAJ (JALAN) GOLONGAN YANG SELAMAT

Baca juga: GHULUW TERHADAP ORANG SALEH ADALAH AWAL KESYIRIKAN

Baca juga: AL-GHURABA’ (ORANG-ORANG YANG ASING)

(‘Abdullah bin ‘Abdul Hamid al-Atsari)

Akidah