KISAH TOBAT DAN KEJUJURAN KA’AB BIN MALIK

KISAH TOBAT DAN KEJUJURAN KA’AB BIN MALIK

Dari Abdullah bin Ka’b bin Malik, yang merupakan penuntun Ka’b dari anak-anaknya ketika ia buta, berkata: Aku mendengar Ka’b bin Malik bercerita tentang ketika dia tertinggal dari Perang Tabuk.

Ka’b berkata:

Aku tidak pernah tertinggal dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam peperangan yang beliau lakukan kecuali dalam Perang Tabuk. Namun, aku memang tertinggal dalam Perang Badar. Tidak seorang pun dicela karena tertinggal dari perang tersebut.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar dengan tujuan untuk mengejar kafilah dagang Quraisy, hingga Allah mempertemukan mereka dengan musuh mereka tanpa perjanjian terlebih dahulu. Aku juga menyaksikan bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pada malam Aqabah ketika kami berjanji setia kepada Islam. Aku tidak ingin menukar malam itu dengan Perang Badar, meskipun Perang Badar lebih dikenal di kalangan orang-orang.

Mengenai kisahku:

Bahwa aku tidak pernah sekuat atau sekaya ketika aku tertinggal dari beliau dalam perang tersebut. Demi Allah, aku belum pernah memiliki dua tunggangan sekaligus sebelum perang tersebut, hingga aku mengumpulkannya untuk perang tersebut.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah berniat untuk berperang kecuali beliau memberi isyarat ke arah yang lain, hingga perang tersebut terjadi.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memimpin perang tersebut dalam cuaca yang sangat panas, menghadapi perjalanan yang jauh, wilayah yang luas, dan musuh yang banyak. Beliau menjelaskan urusan mereka kepada kaum muslimin agar mereka bersiap-siap untuk perang. Beliau memberitahukan kepada mereka arah yang akan dituju. Kaum muslimin yang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat banyak. Dan mereka tidak diorganisir oleh sebuah catatan resmi (yaitu catatan administrasi).

Ka’b berkata:

Tidak seorang pun ingin absen kecuali dia berpikir bahwa hal itu akan tersembunyi, kecuali jika wahyu Allah turun mengenai dirinya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berangkat menuju perang tersebut ketika buah-buahan sudah matang dan naungan terasa nyaman.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kaum muslimin bersiap-siap untuk berangkat. Aku pun sejak pagi pergi untuk bersiap-siap bersama mereka. Namun aku kembali tanpa menyelesaikan apa pun. Aku berkata dalam hati, “Aku mampu melakukannya.” Tetapi aku terus menunda-nunda hingga kesibukan orang-orang semakin meningkat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kaum muslimin berangkat di pagi hari, sementara aku belum menyelesaikan persiapanku. Aku berkata, “Aku akan bersiap-siap sehari atau dua hari kemudian, lalu menyusul mereka.”

Setelah mereka berangkat, aku pergi untuk bersiap-siap, tetapi aku kembali tanpa menyelesaikan apa pun. Kemudian aku pergi lagi, lalu kembali tanpa menyelesaikan apa pun. Aku terus seperti itu hingga mereka bergegas dan perang telah berlangsung. Aku berkeinginan untuk berangkat dan menyusul mereka. Andai saja aku melakukannya. Namun hal itu tidak ditakdirkan untukku.

Ketika aku keluar di antara orang-orang setelah keberangkatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, aku berkeliling di antara mereka, dan aku merasa sedih karena aku hanya melihat orang-orang yang dituduh munafik atau orang-orang yang diberi uzur oleh Allah karena kelemahan mereka.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyebutku hingga beliau tiba di Tabuk. Ketika beliau sedang duduk bersama orang-orang di Tabuk, beliau bertanya, “Apa yang dilakukan Ka’b?

Seorang laki-laki dari Bani Salamah menjawab, “Wahai Rasulullah, dia tertahan oleh pakaiannya yang indah dan kebanggaannya pada dirinya.”

Mu’adz bin Jabal berkata, “Sungguh buruk apa yang kamu katakan. Demi Allah, wahai Rasulullah, kami tidak mengetahui tentang dia kecuali kebaikan.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam terdiam.

Ka’b bin Malik berkata:

Ketika aku mendengar bahwa beliau sedang dalam perjalanan pulang, kekhawatiranku semakin besar, dan aku mulai memikirkan untuk berbohong. Aku berkata pada diriku sendiri, “Apa yang bisa aku lakukan untuk keluar dari kemarahannya besok?”

Aku meminta saran dari semua orang yang bijak di keluargaku.

Ketika diberitahukan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hampir tiba, kebohongan itu lenyap dariku. Aku tahu bahwa aku tidak akan pernah bisa keluar dari situasi ini dengan kebohongan, maka aku memutuskan untuk berkata jujur.

Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tiba di pagi hari, seperti biasa ketika beliau kembali dari perjalanan, beliau memulai dengan pergi ke masjid, lalu shalat dua rakaat, kemudian duduk untuk menemui orang-orang. Ketika beliau melakukan itu, orang-orang yang tertinggal dari perang datang kepadanya. Mereka mulai mengajukan alasan dan bersumpah kepadanya. Mereka berjumlah sekitar delapan puluh lebih laki-laki.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menerima alasan yang mereka ajukan secara terbuka. Beliau membaiat mereka dan memohonkan ampun untuk mereka. Beliau menyerahkan rahasia mereka kepada Allah.

Kemudian aku datang kepadanya. Ketika aku mengucapkan salam kepadanya, beliau tersenyum seperti senyuman orang yang marah. Lalu beliau berkata, “Ke sini.”

Aku pun berjalan mendekat hingga duduk di hadapannya.

Beliau berkata kepadaku, “Apa yang membuatmu tertinggal? Bukankah engkau sudah membeli tungganganmu?

Aku menjawab, “Benar, demi Allah. Seandainya aku duduk di hadapan selain engkau dari kalangan ahli dunia, aku pasti akan merasa bahwa aku bisa keluar dari kemarahannya dengan alasan. Aku memang pandai berbicara, namun, demi Allah, aku tahu jika aku menceritakan kepadamu hari ini sebuah kebohongan yang membuatmu ridha kepadaku, niscaya Allah akan segera membuatmu marah kepadaku. Jika aku menceritakan kepadamu sebuah kebenaran yang membuatmu marah kepadaku, aku berharap mendapatkan ampunan Allah karenanya. Tidak, demi Allah, aku tidak memiliki alasan. Demi Allah, aku tidak pernah lebih kuat atau lebih mampu daripada ketika aku tertinggal darimu.”

Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Adapun orang ini, sungguh dia telah berkata jujur. Berdirilah hingga Allah memberikan keputusan tentangmu.”

Aku pun berdiri, dan beberapa orang dari Bani Salamah bangkit mengikutiku. Mereka berkata kepadaku, “Demi Allah, kami tidak mengetahui engkau pernah melakukan dosa sebelum ini. Mengapa engkau tidak memberikan alasan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti yang dilakukan oleh orang-orang yang tertinggal lainnya? Bukankah cukup bagimu dosamu itu dengan permohonan ampun Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untukmu?”

Demi Allah, mereka terus mencelaku hingga aku ingin kembali dan berbohong kepada diriku sendiri. Aku berkata kepada mereka, “Adakah orang lain yang mengalami hal seperti ini bersamaku?”

Mereka menjawab, “Ya, ada dua orang yang berkata seperti yang engkau katakan, dan kepada mereka dikatakan hal yang sama seperti yang dikatakan kepadamu.”

Aku bertanya, “Siapa mereka?”

Mereka menjawab, “Murarah bin ar-Rabi’ al-Amiri dan Hilal bin Umayyah al-Waqifi.”

Mereka menyebutkan dua orang yang saleh, yang telah ikut serta dalam Perang Badar, sebagai teladan. Aku pergi ketika mereka menyebutkan kedua nama itu kepadaku.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kaum muslimin berbicara dengan kami bertiga di antara orang-orang yang tertinggal. Maka orang-orang menghindari kami. Sikap mereka terhadap kami berubah hingga bumi yang kukenal menjadi asing bagiku. Kami mengalami itu selama lima puluh malam. Kedua temanku tetap tinggal di rumah mereka sambil menangis, sedangkan aku, yang paling muda dan paling kuat di antara mereka, keluar untuk menghadiri shalat bersama kaum muslimin dan berkeliling di pasar, tetapi tidak seorang pun berbicara denganku.

Aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan memberi salam kepadanya ketika beliau sedang duduk setelah shalat. Aku berkata dalam hati, “Apakah beliau menggerakkan bibirnya untuk menjawab salamku atau tidak?”

Kemudian aku shalat di dekatnya dan mencuri pandang ke arahnya. Jika aku fokus pada shalatku, beliau menatapku, tetapi jika aku menoleh ke arahnya, beliau memalingkan wajahnya dariku.

Ketika sikap dingin orang-orang itu berlangsung lama, aku berjalan hingga aku memanjat dinding kebun milik Abu Qatadah, sepupuku yang paling aku cintai. Aku mengucapkan salam kepadanya, dan demi Allah, dia tidak menjawab salamku.

Aku berkata, “Wahai Abu Qatadah, aku bersumpah kepadamu demi Allah, apakah engkau tahu bahwa aku mencintai Allah dan Rasul-Nya?”

Dia diam saja.

Aku mengulangi sumpahku kepadanya, tetapi dia tetap diam. Aku mengulangi lagi sumpahku kepadanya, lalu dia berkata, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.”

Maka air mataku pun berlinang. Aku pergi sambil memanjat dinding.

Ketika aku sedang berjalan di pasar Madinah, tiba-tiba seorang Nabath dari penduduk Syam yang datang di Madinah untuk menjual makanan berkata, “Siapa yang bisa menunjukkan jalan kepada Ka’b bin Malik?”

Orang-orang menunjukkan arah kepadanya hingga dia datang kepadaku dan menyerahkan sebuah surat dari Raja Ghassan. Isinya: ‘Amma ba’du, telah sampai kepadaku bahwa sahabatmu telah menjauhimu. Allah tidak menjadikanmu berada dalam keadaan yang hina dan tersia-sia, maka bergabunglah dengan kami. Kami akan memberimu kenyamanan.’

Ketika aku membaca surat itu, aku berkata, “Ini juga merupakan ujian.”

Aku pergi dan membakar surat itu di tungku.

Ketika telah berlalu empat puluh malam dari lima puluh malam, datanglah utusan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepadaku dan berkata, “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkanmu untuk menjauhi istrimu.”

Aku bertanya, “Apakah aku harus menceraikannya atau apa yang harus aku lakukan?”

Dia berkata, “Tidak, tetapi jauhilah dia dan jangan mendekatinya.”

Beliau juga mengirimkan pesan yang sama kepada kedua temanku.

Maka aku berkata kepada istriku, “Kembalilah kepada keluargamu dan tinggallah bersama mereka sampai Allah memberikan keputusan dalam masalah ini.”

Ka’b berkata:

Kemudian istri Hilal bin Umayyah datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata, “Wahai Rasulullah, Hilal bin Umayyah adalah seorang yang tua dan lemah. Dia tidak memiliki pelayan. Apakah engkau keberatan jika aku melayaninya?”

Beliau menjawab, “Tidak, tetapi jangan biarkan dia mendekatimu.”

Istri Hilal berkata, “Demi Allah, dia tidak memiliki keinginan terhadap apa pun. Demi Allah, dia terus menangis sejak terjadi peristiwa ini sampai hari ini.”

Beberapa anggota keluargaku berkata kepadaku, “Mengapa engkau tidak meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk istrimu sebagaimana beliau mengizinkan istri Hilal bin Umayyah untuk melayaninya?”

Aku berkata, “Demi Allah, aku tidak akan meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenai istriku. Aku tidak tahu apa yang akan dikatakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam jika aku meminta izin kepadanya mengenai hal ini, sedangkan aku masih muda?”

Aku tetap tinggal setelah itu selama sepuluh malam lagi, hingga genap lima puluh malam sejak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kami berbicara.

Ketika aku selesai shalat Subuh pada pagi hari kelima puluh, aku duduk di atap salah satu rumah kami dalam keadaan yang telah Allah sebutkan: hatiku sangat sempit dan bumi yang luas terasa sempit. Aku mendengar suara seseorang yang berteriak keras dari atas Gunung Sal’, “Wahai Ka’b bin Malik, bergembiralah!”

Aku tersungkur sujud. Aku tahu bahwa telah datang kelapangan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengumumkan bahwa Allah telah menerima tobat kami setelah shalat Subuh. Orang-orang pun datang memberi kami kabar gembira. Beberapa orang pergi menemui kedua temanku untuk memberi mereka kabar gembira.

Seorang laki-laki datang kepadaku dengan menunggang kuda, dan seorang lagi dari Bani Aslam berlari menaiki gunung. Suara orang yang berteriak itu lebih cepat sampai daripada kuda. Ketika orang yang suaranya aku dengar itu datang kepadaku dengan membawa kabar gembira, aku menanggalkan kedua pakaianku dan memberikannya sebagai hadiah atas kabar baiknya. Demi Allah, aku tidak memiliki pakaian lain selain dua pakaian itu pada hari itu. Oleh karena itu, aku meminjam dua pakaian lalu memakainya dan bergegas menuju Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Orang-orang datang berbondong-bondong menyambutku, memberi selamat atas tobatku, dan berkata, “Bergembiralah dengan tobat yang diterima Allah untukmu.”

Ka’b berkata:

Hingga aku masuk ke dalam masjid, di sana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang duduk di antara orang-orang.

Thalhah bin Ubaidillah berdiri dan berlari ke arahku hingga ia menjabat tanganku dan mengucapkan selamat kepadaku.

Demi Allah, tidak seorang pun dari kaum muhajirin yang berdiri menyambutku selain dia. Aku tidak akan pernah melupakan hal ini dari Thalhah.

Ka’b berkata:

Ketika aku memberi salam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, wajah beliau bersinar gembira. Beliau berkata, “Bergembiralah dengan hari terbaik yang pernah kau alami sejak ibumu melahirkanmu.”

Aku bertanya, “Apakah ini dari engkau, wahai Rasulullah, atau dari Allah?”

Beliau menjawab, “Tidak, ini dari Allah.”

Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa senang, wajahnya bersinar seakan-akan sepotong bulan, dan kami mengetahui hal itu darinya. Setelah aku duduk di hadapannya, aku berkata, “Wahai Rasulullah, sebagai bagian dari tobatku, aku ingin melepaskan seluruh hartaku sebagai sedekah kepada Allah dan Rasul-Nya.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Simpanlah sebagian dari hartamu. Itu lebih baik bagimu.”

Aku berkata, “Kalau begitu, aku akan menyimpan bagian hartaku yang ada di Khaibar.” Kemudian aku berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah menyelamatkanku karena kejujuranku. Sebagai bagian dari tobatku, aku akan selalu berkata jujur selama hidupku.”

Demi Allah, aku tidak mengetahui seorang pun di antara kaum muslimin yang diuji oleh Allah dalam hal kejujuran berbicara sejak aku menyampaikan hal itu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang lebih baik daripada ujian yang Allah berikan kepadaku. Sejak aku menyampaikan hal itu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga hari ini, aku tidak pernah sengaja berbohong. Aku berharap Allah menjagaku dalam kejujuran selama aku hidup.

Kemudian Allah menurunkan ayat kepada Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam:

لَّقَد تَّابَ ٱللَّهُ عَلَى ٱلنَّبِىِّ وَٱلْمُهَٰجِرِينَ وَٱلْأَنصَارِ… وَكُونُوا۟ مَعَ ٱلصَّٰدِقِينَ

Sungguh, Allah telah menerima tobat Nabi, orang-orang Muhajirin dan orang-orang Anshar…” hingga firman-Nya “dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang jujur.” (QS at-Taubah: 117-119)

Demi Allah, tidak ada nikmat yang Allah berikan kepadaku yang lebih besar setelah Dia memberiku petunjuk kepada Islam daripada kejujuranku kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sehingga aku tidak berbohong kepadanya dan binasa seperti orang-orang yang berbohong. Sesungguhnya Allah berfirman kepada orang-orang yang berbohong ketika wahyu diturunkan, dengan firman yang paling buruk yang pernah dikatakan kepada siapa pun. Allah Yang Mahaberkah lagi Mahatinggi berfirman:

سَيَحْلِفُونَ بِاللَّهِ لَكُمْ إِذَا انْقَلَبْتُمْ … فَإِنَّ اللَّهَ لَا يَرْضَى عَنِ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ

Kelak mereka akan bersumpah kepadamu dengan nama Allah, apabila kamu kembali kepada mereka …” hingga firman-Nya: “Sesungguhnya Allah tidak meridhai orang-orang yang fasik.” (QS at-Taubah: 95-96)

Ka’b berkata:

Kami bertiga berbeda dari mereka yang diterima oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika mereka bersumpah kepadanya. Beliau membaiat mereka dan memohonkan ampunan untuk mereka, sedangkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menunda urusan kami hingga Allah memberikan keputusan mengenai kami.

Allah Ta’ala berfirman:

وَعَلَى الثَّلَاثَةِ الَّذِينَ خُلِّفُوا

Dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan.” (QS at-Taubah: 118)

Yang dimaksud bukan karena kami tertinggal dari perang, tetapi penundaan urusan kami dari orang-orang yang bersumpah kepada beliau dan memberikan alasan, lalu beliau menerima alasan mereka. (HR al-Bukhari)

PENJELASAN

Allah ‘Azza wa Jalla memerintahkan untuk jujur dan menjadikan keselamatan di dunia dan akhirat bergantung padanya, meskipun tampaknya ada kehancuran bagi pelakunya. Allah mengharamkan kebohongan dan menjadikannya jalan menuju kerugian dan kebinasaan di dunia dan akhirat, meskipun tampaknya ada keselamatan di dalamnya.

Dalam hadis ini, Abdullah bin Ka’b menceritakan dari ayahnya, Ka’b bin Malik radhiyallahu ‘anhu, kisah tertinggalnya Ka’b dari Perang Tabuk.

Ka’b bin Malik radhiyallahu ‘anhu kehilangan penglihatannya pada akhir hayatnya, dan anaknya Abdullah menjadi penuntunnya.

Perang Tabuk adalah perang terakhir yang diikuti oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang terjadi pada bulan Rajab tahun sembilan hijriyah, dan perang ini melawan Romawi. Tabuk terletak di ujung utara Jazirah Arab, berada di utara Madinah dengan jarak sekitar 700 km.

Ka’b bin Malik menceritakan bahwa biasanya dia tidak pernah tertinggal dari jihad. Dia telah mengikuti semua peperangan bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak pernah absen dari satu pun kecuali Perang Badar, yang terjadi pada tahun kedua hijriyah antara kaum muslimin dan kaum kafir Quraisy. Dalam perang tersebut, Allah memberikan kemenangan kepada Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mencela siapa pun yang tertinggal dari Perang Tabuk, karena ketika beliau keluar dari Madinah, beliau tidak berniat untuk berperang, tetapi untuk menghadang kafilah dagang Quraisy dan mengambilnya untuk kepentingan kaum muslimin. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam awalnya menginginkan kafilah tersebut, namun Allah menentukan terjadinya pertempuran, sehingga terjadilah peperangan.

Ka’b bin Malik menyebutkan bahwa dia pernah absen dari Perang Badar, namun Allah menggantinya dengan hadir dalam Bai’atul Aqabah kedua. Bai’at tersebut terjadi pada awal Islam. Dari situlah Islam mulai menyebar dan landasan serta sebab-sebabnya menjadi kuat. Ka’b bin Malik sangat bangga dengan bai’at tersebut dan berkata, “Meskipun Perang Badar lebih terkenal dan lebih sering disebut oleh orang-orang, Bai’atul Aqabah terjadi sekitar tiga bulan sebelum hijrah, di dekat Jamrah Aqabah di Mina. Di sana, kaum Anshar membai’at Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk Islam, serta berjanji untuk melindungi dan menolong beliau.”

Ka’b menceritakan bahwa ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengajak untuk berperang dalam Perang Tabuk, dia tidak memiliki alasan sama sekali untuk tidak ikut serta. Dia memiliki kekuatan fisik dan kelapangan harta. Sebelumnya, dia tidak pernah memiliki dua tunggangan yang siap untuk perjalanan, kecuali dalam perang ini.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengungkapkan bahwa tujuan perang kali ini berbeda dengan kebiasaan dalam semua peperangan sebelumnya. Biasanya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengungkapkan tujuan perang yang sebenarnya, tetapi memberikan isyarat seolah-olah akan ke tempat lain.

Tauriyah adalah penggunaan kata yang memiliki dua makna, salah satunya lebih dekat daripada yang lain. Pembicara memberikan kesan bahwa yang dimaksud adalah makna yang dekat, padahal sebenarnya yang dimaksud adalah makna yang jauh.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan kepada para sahabatnya tujuan sebenarnya dari perang ini agar mereka dapat bersiap-siap, karena Perang Tabuk terjadi dalam cuaca yang sangat panas. Kaum muslimin harus menempuh jarak yang sangat jauh dan melintasi padang pasir yang luas tanpa air. Tujuan perang ini adalah melawan Romawi yang telah berkumpul dalam jumlah besar dan bersiap untuk berperang. Oleh karena itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam perlu memberitahu kaum muslimin agar mereka mempersiapkan diri dengan baik.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kaum muslimin bersiap-siap untuk berangkat, sementara Ka’b tertinggal.

Ka’b menyebutkan bahwa jumlah kaum muslimin sangat banyak, lebih dari sepuluh ribu orang. Dikatakan bahwa sepuluh ribu adalah jumlah pasukan berkuda, sedangkan total pasukan melebihi tiga puluh ribu. Tidak ada catatan yang mengumpulkan dan menyimpan nama-nama para mujahid pada waktu itu. Oleh karena itu, siapa pun yang ingin tertinggal dari perang mengira bahwa dia akan tersembunyi dan tidak akan diketahui keadaannya, kecuali jika wahyu turun dari Allah ‘Azza wa Jalla yang memberitahu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang keadaan orang yang tidak ikut berperang karena banyaknya jumlah pasukan.

Ka’b menceritakan bahwa perang ini terjadi ketika buah-buahan telah matang dan naungan terasa nyaman, sehingga dorongan untuk berlambat-lambat semakin kuat dalam hati. Dari naungan dan buah-buahan di Madinah, mereka harus menghadapi panas yang sangat, kesulitan perjalanan, dan berpindah melintasi padang pasir.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mempersiapkan peralatan untuk perang, dan kaum muslimin bersiap-siap bersama beliau.

Ka’b setiap pagi keluar untuk bersiap-siap bersama mereka, tetapi dia berlambat-lambat dan menghabiskan harinya tanpa menyelesaikan apa pun. Dia menghibur dirinya sendiri dengan berpikir bahwa dia masih mampu menyelesaikan persiapannya sebelum Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berangkat, karena masih ada cukup waktu. Namun, orang-orang semakin bergegas dan berusaha keras dalam perjalanan mereka.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kaum muslimin berangkat, tetapi Ka’b belum menyelesaikan persiapannya. Dia berkata kepada dirinya sendiri, “Aku akan bersiap-siap setelah mereka berangkat dalam satu atau dua hari, dan kemudian aku akan menyusul mereka di jalan.”

Pada hari pertama setelah keberangkatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Ka’b keluar untuk bersiap-siap, tetapi kembali tanpa melakukan apa pun. Pada hari berikutnya, dia melakukan hal yang sama, dan keadaannya terus seperti itu hingga pasukan semakin jauh di depan, dan jarak antara dia dan mereka semakin besar. Selama waktu itu, Ka’b berencana untuk berangkat dan menyusul mereka di jalan, tetapi dia tidak melakukannya, dan Allah tidak menghendaki hal itu baginya. Ka’b berharap andai saja dia benar-benar berangkat.

Berikut adalah versi yang lebih mudah dibaca dari kalimat tersebut:

Ka’b menceritakan bahwa setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pergi, setiap kali dia keluar di Madinah dan berjalan di antara orang-orang, dia merasa sedih. Dia hanya melihat orang-orang yang dituduh munafik atau orang-orang yang memiliki uzur yang diberi izin oleh Allah ‘Azza wa Jalla, seperti orang-orang lemah, sakit, dan miskin yang tidak memiliki apa pun yang bisa mereka gunakan untuk pergi bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengingat Ka’b hingga beliau tiba di Tabuk. Di sana, beliau bertanya tentangnya. Seorang laki-laki dari Bani Salamah (yaitu Abdullah bin Unais as-Salmi radhiyallahu ‘anhu, dan Bani Salamah adalah kaumnya Ka’b bin Malik) menjawab, “Wahai Rasulullah, dia terhalang oleh pakaiannya yang indah dan kebanggaannya.” Ini adalah tuduhan bahwa Ka’b tertahan karena kesombongannya.

Namun, Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu membelanya, mengatakan bahwa mereka hanya mengetahui kebaikan tentang Ka’b, dan bahwa dia tidak pernah sombong, bangga pada dirinya, atau tertinggal dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebelumnya. Mu’adz menegaskan bahwa pasti ada alasan yang menahannya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam diam dan tidak berkata apa-apa.

Ka’b menyebutkan bahwa ketika dia mengetahui bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang dalam perjalanan kembali ke Madinah, dia dipenuhi dengan kegelisahan dan kesedihan. Dia merasa malu untuk bertemu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam setelah tertinggal. Dia mulai mempersiapkan alasan untuk disampaikan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika beliau datang, memikirkan kata-kata yang akan dia sampaikan. Kebohongan muncul dalam pikirannya saat menyusun alasan. Dia meminta saran dari orang-orang bijak dan penasihat di keluarganya.

Ketika dia yakin bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah dekat dan hampir tiba, kebohongan yang dia pikirkan sebagai alasan lenyap dari pikirannya. Dia menyadari bahwa tidak ada alasan yang mengandung kebohongan yang bisa menghindarkannya dari kemarahan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka, dia memutuskan dan bertekad untuk hanya berkata jujur, karena hanya kejujuran yang akan menyelamatkannya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kembali ke Madinah, dan dikatakan bahwa kedatangan beliau terjadi pada bulan Ramadan. Seperti biasanya, ketika kembali dari perjalanan, beliau memulai dengan pergi ke masjid, shalat dua rakaat, dan duduk beberapa waktu bersama para sahabatnya sebelum masuk ke rumahnya.

Orang-orang yang tertinggal, termasuk yang malas dan munafik, datang kepada beliau dan mulai mengemukakan alasan mereka, serta bersumpah bahwa mereka jujur dalam alasan tersebut. Jumlah orang yang tertinggal dari kaum Anshar sekitar delapan puluh lebih, dengan jumlah yang disebutkan antara tiga hingga sembilan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menerima alasan mereka berdasarkan apa yang mereka katakan secara lahiriah dan menyerahkan hakikat urusan mereka serta apa yang mereka sembunyikan kepada Allah.

Dikatakan juga bahwa orang-orang dari suku Arab Badui yang meminta maaf, bukan dari kaum Anshar, berjumlah delapan puluh dua orang dari suku Ghifar dan lainnya. Abdullah bin Ubay dan pengikutnya dari kaumnya juga banyak yang tidak ikut serta.

Ka’b bin Malik datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengucapkan salam kepadanya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tersenyum kepadanya, tetapi dengan senyuman orang yang tampak marah. Beliau memanggil Ka’b, dan Ka’b maju hingga duduk di hadapan beliau. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya tentang alasan ketertinggalannya dari perang, dan menyebutkan bahwa Ka’b telah membeli tunggangannya dan mempersiapkannya untuk berangkat, lalu mengapa dia tertinggal?

Ka’b bin Malik tidak berbohong ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menanyakan alasan ketertinggalannya. Dia menjawab dengan jujur bahwa tidak ada yang menghalanginya untuk ikut serta, dengan harapan bahwa kejujurannya akan menyelamatkannya dari kemarahan Allah dan Rasul-Nya. Dia berkata kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa jika dia duduk di hadapan siapa pun dari orang-orang dunia selain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dia akan bisa keluar dari kemarahan mereka dengan alasan yang dapat diterima dan memuaskan mereka. Ka’b menjelaskan bahwa dia memiliki kemampuan berbicara yang fasih dan kuat, sehingga dia bisa dengan mudah mengatasi tuduhan yang ditujukan kepadanya.

Ka’b berkata, “Namun, demi Allah, aku tahu bahwa jika aku menceritakan kebohongan kepadamu hari ini yang membuatmu ridha kepadaku, niscaya Allah akan segera membuatmu marah padaku. Jika aku menceritakan kepadamu sebuah kebenaran yang membuatmu marah kepadaku, aku berharap mendapatkan ampunan Allah karenanya.” Kemudian dia mengakui kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan jujur tentang keadaannya. Dia berkata, “Demi Allah, aku tidak memiliki alasan. Demi Allah, aku tidak pernah lebih kuat atau lebih mampu daripada ketika aku tertinggal darimu.”

Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Adapun orang ini, sungguh dia telah berkata jujur. Berdirilah hingga Allah memberikan keputusan tentangmu,” yaitu hingga Allah memberikan keputusan mengenai urusan dan keadaanmu.

Ka’b berdiri di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Setelah itu, beberapa orang dari kaumnya, Bani Salamah, datang kepadanya dan mencelanya dengan keras atas apa yang telah dia lakukan. Mereka mengatakan bahwa dia seharusnya memberikan alasan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti yang dilakukan oleh orang-orang lain yang juga tertinggal, dan bahwa permohonan ampun dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah cukup untuk menghapus kesalahannya dan mengampuni dosanya.

Ka’b terpengaruh oleh kata-kata mereka dan berniat untuk kembali kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengubah perkataannya. Namun, Allah ‘Azza wa Jalla menahannya. Ka’b kemudian bertanya, “Apakah ada orang lain yang tertinggal dari perang dan berkata jujur kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selain aku?” Mereka menjawab, “Ya, ada dua orang: Murarah bin Rabi’ al-Amri dan Hilal bin Umayyah al-Waqifi radhiyallahu ‘anhuma. Mereka berkata seperti yang engkau katakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan beliau menjawab mereka dengan jawaban yang sama seperti yang beliau katakan kepadamu.”

Ka’b menyebutkan kebaikan kedua orang tersebut, bahwa mereka telah ikut serta dalam Perang Badar, yang menunjukkan betapa besar keutamaan mereka dan bahwa mereka adalah teladan dalam menempuh jalan kebenaran dan teguh dalam kejujuran.

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kaum muslimin berbicara dengan tiga orang ini: Ka’b, Murarah, dan Hilal radhiyallahu ‘anhum. Semua orang menghindari mereka dan tidak ada yang berbicara dengan mereka. Murarah dan Hilal radhiyallahu ‘anhuma mengasingkan diri di rumah mereka sambil menangis, sementara Ka’b radhiyallahu ‘anhu lebih kuat dan lebih sabar daripada kedua laki-laki itu. Dia berjalan di antara orang-orang, menghadiri shalat berjamaah, dan berkeliling di pasar tanpa ada yang berbicara dengannya. Dia merasakan bahwa segala sesuatu berubah, bahkan tanah yang dia pijak terasa asing baginya. Dia terus berada dalam keadaan ini selama lima puluh hari.

Ka’b menceritakan beberapa kejadian yang dialaminya; dia menyebutkan bahwa dia menghadiri shalat dan mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, mengucapkan salam kepada beliau yang sedang duduk di majelisnya setelah shalat. Dia tidak tahu apakah beliau menggerakkan bibirnya untuk menjawab salam atau tidak. Ka’b tidak yakin karena dia tidak berani menatap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam karena malu. Dia juga menyebutkan bahwa dia shalat dekat dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan diam-diam memperhatikan beliau. Ketika Ka’b fokus pada shalatnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menatapnya, tetapi ketika Ka’b menoleh ke arah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau berpaling darinya.

Ka’b menceritakan bahwa ketika orang-orang terus menghindarinya, dia mencoba berbicara dengan sepupunya yang paling dia cintai, Abu Qatadah al-Harith bin Rib’i al-Ansari radhiyallahu ‘anhu dari kaumnya Bani Salamah. Dia memanjat dinding kebunnya, kemudian mengucapkan salam kepadanya, tetapi Abu Qatadah tidak menjawab salamnya karena larangan umum dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk berbicara dengannya.

Ka’b bertanya kepadanya demi Allah, “Apakah engkau tahu bahwa aku mencintai Allah dan Rasul-Nya?” Abu Qatadah tidak menjawabnya. Ka’b mengulangi pertanyaannya, tetapi Abu Qatadah tetap tidak menjawab. Ketika Ka’b mengulangi pertanyaannya lagi, akhirnya Abu Qatadah hanya menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.”

Ini bukanlah percakapan dengan Ka’b, karena Abu Qatadah tidak menjawab pertanyaannya, tetapi hanya menyatakan keyakinannya bahwa Allah dan Rasul-Nya mengetahui segala sesuatu. Ketika Ka’b melihat reaksi sepupunya, matanya berlinang air mata karena menangisi keadaannya yang sampai pada titik ini. Kemudian dia memanjat dinding kebun itu lagi dan kembali, tidak masuk atau keluar melalui pintu, tetapi masuk diam-diam karena takut dan malu kepada orang-orang.

Ka’b menceritakan bahwa ketika dia sedang berjalan di pasar Madinah, dia bertemu dengan seorang Nabath dari Syam, seorang petani Nasrani, yang datang untuk menjual makanan di pasar Madinah. Orang itu bertanya tentang dirinya dengan menyebut namanya, “Siapa yang bisa menunjukkan jalan kepada Ka’b bin Malik?” Orang-orang pun mulai menunjuk ke arah Ka’b tanpa berbicara, sebagai bentuk penghindaran dan penolakan terhadapnya. Hingga akhirnya orang Nabath itu datang kepadanya dan memberinya sebuah surat dari Raja Ghassan, yang mungkin adalah Jabalah bin al-Ayham atau al-Harith bin Abi Shamir. Ghassan adalah sebuah daerah di Yaman dekat Bendungan Ma’rib.

Dalam surat tersebut, raja mengajaknya untuk meninggalkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya, memanfaatkan kesempatan itu untuk menggoda Ka’b bin Malik radhiyallahu ‘anhu agar meninggalkan agamanya. Raja menulis dalam surat tersebut:

“Amma ba’du; telah sampai kepadaku bahwa sahabatmu telah memutuskan hubungan denganmu. Allah tidak menjadikanmu berada dalam keadaan hina dan tersia-sia. Maka datanglah kepada kami, kami akan memberikan kenyamanan dan mengurangi kesedihanmu.

Ketika Ka’b membaca surat itu, dia berkata, “Demi Allah, ini adalah ujian.” Dia pun pergi ke tungku—tempat memanggang roti—dan membakarnya bersama kayu bakar lainnya. Tindakan ini menunjukkan kekuatan imannya dan kecintaannya yang besar kepada Allah dan Rasul-Nya, yang tidak dapat diragukan lagi.

Ketika telah berlalu empat puluh malam dari lima puluh malam tersebut, datanglah perintah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada Ka’b untuk menjauhi istrinya, Umairah binti Jubair bin Shakhr bin Umayyah al-Ansariyah, ibu dari tiga anaknya, atau istrinya yang lain, Khaira. Dia tidak boleh mendekati atau berhubungan dengannya. Hal yang sama berlaku bagi kedua temannya, Murarah bin Rabi’ dan Hilal bin Umayyah.

Istri Hilal, Khawla binti Asim, pergi menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan meminta izin untuk melayani Hilal karena dia adalah seorang laki-laki tua yang membutuhkan bantuan dan tidak mampu mengurus dirinya sendiri. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkannya untuk tetap bersama Hilal dan melayaninya, dengan syarat bahwa Hilal tidak boleh berhubungan intim dengannya. Istri Hilal memastikan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa sejak Hilal terkena ujian ini, dia tidak mendekatinya dan terus menangis dalam keadaan tersebut.

Ka’b bin Malik menceritakan bahwa ketika perintah dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam datang kepadanya untuk menjauhi istrinya, dia menyuruh istrinya untuk pergi ke keluarganya dan tinggal bersama mereka sampai Allah memberikan keputusan dalam masalah ini. Beberapa anggota keluarganya berkata kepadanya, “Mengapa engkau tidak meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam agar istrimu tetap melayanimu dan mengurus keperluanmu, seperti yang beliau izinkan untuk istri Hilal bin Umayyah melayaninya?”

Ka’b menjawab, “Demi Allah, aku tidak akan meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenai istriku. Aku tidak tahu apa yang akan dikatakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam jika aku meminta izin kepadanya, sedangkan aku masih muda dan mampu mengurus diriku sendiri.”

Hal ini mungkin menimbulkan kebingungan terkait larangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada orang-orang untuk berbicara dengan ketiga orang tersebut. Namun, larangan berbicara tidak berlaku secara umum untuk semua orang; tetapi hanya mencakup mereka yang tidak memiliki kebutuhan mendesak untuk berinteraksi dengan mereka, seperti istri dan pelayan. Buktinya adalah istri mereka tetap bersama mereka hingga saat itu, dan istri Hilal meminta izin untuk melayaninya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang Hilal mendekati istrinya, tetapi mengizinkannya untuk tetap melayani seperti biasa, yang tentunya melibatkan interaksi dan pembicaraan. Jadi, kemungkinan orang yang berbicara kepada Ka’b dari keluarganya adalah seseorang yang diizinkan untuk berbicara dengannya.

Ka’b bin Malik menceritakan bahwa ketika dia menunaikan shalat Subuh pada hari ke-50 dari masa pemboikotan dan pengasingan itu, dia masih dalam keadaan seperti yang dijelaskan Allah ‘Azza wa Jalla dalam firman-Nya: “Hingga apabila bumi yang luas terasa sempit bagi mereka, dan jiwa mereka pun terasa sempit bagi mereka.” (QS at-Tawbah: 118). Jiwa mereka terasa sempit, artinya hati mereka tidak lagi merasakan kenyamanan atau kebahagiaan karena sangat tertekan dan sedih. Bumi yang luas terasa sempit bagi mereka, ini adalah ungkapan untuk menggambarkan kebingungan dalam keadaan mereka, seakan-akan mereka tidak menemukan tempat yang nyaman.

Ketika Ka’b sedang dalam keadaan seperti itu, tiba-tiba dia mendengar suara seseorang yang memanggil dengan suara keras dari atas Gunung Sal’, sebuah gunung di Madinah, yang berteriak, “Wahai Ka’b bin Malik, bergembiralah!” Maka Ka’b langsung sujud bersyukur kepada Allah atas tobatnya, dan dia tahu bahwa kelapangan telah datang dari Allah Ta’ala. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengumumkan bahwa Allah telah menerima tobat ketiga orang yang tertinggal. Orang-orang pun pergi memberi kabar gembira kepada mereka.

Ka’b menceritakan bahwa orang-orang pergi memberi kabar gembira kepada kedua temannya, Murarah dan Hilal. Zubair bin Awwam radhiyallahu ‘anhu bergegas menemui Ka’b dengan menunggang kuda, sementara seorang pria dari suku Aslam (dikatakan Hamzah bin Amr al-Aslami) menaiki gunung dan berteriak dengan suaranya untuk memberi kabar gembira. Ka’b berkata bahwa suara itu lebih cepat daripada kuda.

Ketika Hamzah bin Amr al-Aslami radhiyallahu ‘anhu tiba di hadapan Ka’b, Ka’b melepaskan pakaiannya dan memberikannya sebagai hadiah dan tanda terima kasih atas kabar gembira itu. Ka’b berkata, “Demi Allah, aku tidak memiliki pakaian lain selain dua pakaian itu pada hari itu,” jadi dia meminjam dua pakaian lalu memakainya dan pergi menuju Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Orang-orang datang berbondong-bondong menyambut Ka’b, memberi selamat atas tobatnya, dan berkata, “Bergembiralah dengan tobat yang diterima Allah untukmu.” Ketika Ka’b masuk ke dalam masjid, dia menemukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang duduk di antara orang-orang. Thalhah bin Ubaidillah radhiyallahu ‘anhu berdiri dan berlari ke arah Ka’b hingga dia menjabat tangannya dan mengucapkan selamat kepadanya. Ka’b berkata, “Aku tidak akan pernah melupakan kebaikan Thalhah.”

Kemudian Ka’b mendekati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan memberi salam kepadanya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dengan wajah berseri-seri karena kegembiraan, berkata, “Bergembiralah dengan hari terbaik yang pernah kau alami sejak ibumu melahirkanmu,” yaitu selain hari ketika ia masuk Islam, karena itu adalah hari kebahagiaan awalnya, dan hari tobatnya melengkapi kebahagiaan itu. Hari tobatnya adalah yang terbaik dari semua hari-harinya, meskipun hari ketika ia masuk Islam adalah yang terbaik.

Ka’b bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Apakah ini dari engkau, wahai Rasulullah, atau dari Allah?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Tidak, ini dari Allah.”

Ka’b menyebutkan bahwa ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa senang, wajahnya bersinar hingga seakan-akan seperti potongan bulan. Dikatakan bahwa penggunaan kata “potongan” dalam perumpamaan ini, meskipun banyak orator menggunakan perumpamaan wajah dengan bulan tanpa batasan, adalah untuk menghindari kegelapan yang ada pada bulan atau sebagai isyarat kepada tempat bersinarnya, yaitu dahi, di mana kegembiraan terlihat. Ka’b berkata, “Kami mengenali hal itu dari beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam,” artinya, kami mengetahui bahwa wajah beliau bercahaya ketika beliau merasa senang.

Ka’b ingin menyedekahkan seluruh hartanya di jalan Allah, tetapi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkannya untuk menahan sebagian hartanya, yaitu hanya menyedekahkan sebagian dan menyisakan sebagian untuk dirinya sendiri dan keluarganya, agar tidak terjatuh dalam kemiskinan. Ka’b berkata, “Aku akan menahan bagian hartaku yang ada di Khaibar.”

Khaibar adalah sebuah desa yang dihuni oleh orang-orang Yahudi, dengan benteng dan ladang yang luas, terletak sekitar 173 kilometer dari Madinah menuju arah Syam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menaklukkan Khaibar pada tahun ketujuh hijriyah.

Ka’b berjanji kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk tidak pernah berbicara kecuali dengan kejujuran selama hidupnya, karena hanya dengan kejujuran Allah ‘Azza wa Jalla menyelamatkannya. Ka’b mengingat nikmat Allah kepadanya dan berkata, “Demi Allah, aku tidak mengetahui seorang pun di antara kaum muslimin yang diuji oleh Allah dalam kejujuran berbicara sejak aku menyampaikan hal itu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang lebih baik daripada ujian yang Allah berikan kepadaku.”

Ujian dapat berupa kebaikan maupun keburukan, tetapi jika disebutkan tanpa keterangan, biasanya bermakna keburukan. Jika dimaksudkan sebagai kebaikan, harus dijelaskan seperti yang dijelaskan di sini. Artinya, “Aku tidak mengetahui seorang pun dari kaum muslimin yang diuji oleh Allah dengan kejujuran berbicara dengan ujian yang lebih baik daripada yang diberikan Allah kepadaku sejak aku menyampaikan hal itu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga hari ini.”

Ka’b juga menyebutkan bahwa dia tidak pernah sengaja berbohong sejak dia menyampaikan hal itu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga hari dia menceritakan hadis ini. Dia berharap Allah akan menjaganya selama sisa hidupnya, dan dia tetap teguh dalam kejujuran.

Allah ‘Azza wa Jalla menurunkan firman-Nya:

لَّقَد تَّابَ ٱللَّهُ عَلَى ٱلنَّبِىِّ وَٱلْمُهَٰجِرِينَ وَٱلْأَنصَارِ ٱلَّذِينَ ٱتَّبَعُوهُ فِى سَاعَةِ ٱلْعُسْرَةِ مِنۢ بَعْدِ مَا كَادَ يَزِيغُ قُلُوبُ فَرِيقٍ مِّنْهُمْ ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ ۚ إِنَّهُۥ بِهِمْ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ، وَعَلَى ٱلثَّلَٰثَةِ ٱلَّذِينَ خُلِّفُوا۟ حَتَّىٰٓ إِذَا ضَاقَتْ عَلَيْهِمُ ٱلْأَرْضُ بِمَا رَحُبَتْ وَضَاقَتْ عَلَيْهِمْ أَنفُسُهُمْ وَظَنُّوٓا۟ أَن لَّا مَلْجَأَ مِنَ ٱللَّهِ إِلَّآ إِلَيْهِ ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ لِيَتُوبُوٓا۟ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلتَّوَّابُ ٱلرَّحِيمُ، يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ وَكُونُوا۟ مَعَ ٱلصَّٰدِقِينَ

Sesungguhnya Allah telah menerima tobat Nabi, orang-orang muhajirin, dan orang-orang anshar yang mengikuti Nabi dalam masa kesulitan, setelah hati segolongan dari mereka hampir berpaling, kemudian Allah menerima tobat mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka, dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan, hingga apabila bumi terasa sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas, dan jiwa mereka pun telah terasa sempit pula bagi mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima tobat mereka agar mereka tetap dalam tobatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar.” (QS at-Taubah: 117-119)

Ka’b bersumpah, “Demi Allah, tidak ada nikmat yang diberikan Allah kepadaku setelah hidayah Islam yang lebih besar di dalam diriku daripada kejujuranku kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Aku tidak berbohong kepada beliau, sehingga aku tidak binasa seperti orang-orang yang berbohong.”

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman kepada orang-orang yang berbohong kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mengemukakan alasan-alasan yang dibuat-buat, dengan firman yang paling buruk yang disampaikan kepada siapa pun:

سَيَحْلِفُونَ بِٱللَّهِ لَكُمْ إِذَا ٱنقَلَبْتُمْ إِلَيْهِمْ لِتُعْرِضُوا۟ عَنْهُمْ ۖ فَأَعْرِضُوا۟ عَنْهُمْ ۖ إِنَّهُمْ رِجْسٌ ۖ وَمَأْوَىٰهُمْ جَهَنَّمُ جَزَآءًۢ بِمَا كَانُوا۟ يَكْسِبُونَ، يَحْلِفُونَ لَكُمْ لِتَرْضَوْا۟ عَنْهُمْ ۖ فَإِن تَرْضَوْا۟ عَنْهُمْ فَإِنَّ ٱللَّهَ لَا يَرْضَىٰ عَنِ ٱلْقَوْمِ ٱلْفَٰسِقِينَ

Mereka akan bersumpah kepadamu dengan nama Allah, ketika kamu kembali kepada mereka, supaya kamu berpaling dari mereka. Maka berpalinglah dari mereka; sesungguhnya mereka itu adalah najis dan tempat mereka adalah Jahanam; sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan. Mereka akan bersumpah kepadamu, agar kamu ridha kepada mereka. Tetapi jika sekiranya kamu ridha kepada mereka, maka sesungguhnya Allah tidak ridha kepada orang-orang yang fasik.” (QS at-Taubah: 95-96)

Ka’b menceritakan bahwa dia dan kedua temannya, Hilal bin Umayyah dan Murarah bin Rabi’, berbeda dengan orang-orang yang diterima alasannya oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika mereka bersumpah bahwa ketertinggalan mereka karena uzur. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaiat mereka dan memohonkan ampunan untuk mereka. Sedangkan urusan kami bertiga ditangguhkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga Allah memberikan keputusan tentang kami.

Itulah makna firman Allah: “Dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan.” Bukan berarti mereka tertinggal dari perang, tetapi maksudnya adalah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menangguhkan keputusan tentang urusan mereka hingga Allah memberikan keputusan, berbeda dengan orang-orang yang bersumpah kepada beliau dan mengemukakan alasan, lalu beliau menerima alasan mereka.

Manfaat Hadis

Hadis ini mengandung banyak manfaat dari kejujuran dan akibat baik yang dihasilkannya. Di dalamnya juga terdapat ajaran untuk membawa kabar gembira dan mengucapkan selamat atas nikmat, seperti yang dilakukan oleh para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Memberikan hadiah kepada pembawa kabar gembira adalah bagian dari akhlak yang mulia dan kebiasaan orang-orang terhormat.

Hadis ini juga mengajarkan untuk mengucapkan selamat kepada orang yang mendapatkan nikmat agama yang baru, serta menyambutnya ketika datang dan menjabat tangannya.

Hadis ini menjelaskan bahwa hari terbaik dan paling utama bagi seorang hamba adalah hari tobatnya kepada Allah dan diterimanya tobat tersebut.

Hadis ini menjelaskan keutamaan para ahli Badar dan Bai’at Aqabah, serta pentingnya menjaga diri dari maksiat, dan mempertegas bahwa maksiat bisa membinasakan pelakunya jika Allah tidak memberinya tobat.

Hadis ini mengajarkan untuk memberitahukan kekurangan dan kelalaian diri sendiri.

Hadis ini berisi anjuran untuk menyatakan tujuan perang jika tidak ada maslahat untuk menyembunyikannya, serta ajaran bahwa jika imam memerintahkan pasukan untuk berangkat, maka wajib bagi mereka untuk berangkat, dan setiap individu yang tertinggal akan mendapatkan celaan.

Hadis ini menjelaskan bahwa orang yang tidak mampu berangkat dengan diri atau hartanya tidak mendapatkan celaan.

Hadis ini berisi anjuran untuk memuji seseorang atas kebaikannya jika tidak menimbulkan fitnah, serta ajaran untuk menghibur diri sendiri dari sesuatu yang tidak diperoleh dengan melihat apa yang terjadi pada orang yang sebanding.

Hadis ini menganjurkan penggunaan bahasa sindiran (tauriyah) mengenai tujuan.

Hadis ini menjelaskan keutamaan membela seorang muslim dari ghibah dan anjuran untuk meminjam pakaian.

Hadis ini menjelaskan bahwa seseorang tidak seharusnya bersedekah dengan seluruh hartanya sehingga tidak menjadi beban bagi orang lain.

Hadis ini mengajarkan berjabat tangan dengan orang yang baru datang, berdiri untuk menghormatinya, dan bergegas menyambutnya dengan senyuman dan kegembiraan.

Hadis ini mengajarkan bahwa imam tidak mengabaikan orang yang tertinggal darinya dalam beberapa urusan; tetapi mengingatkannya agar ia kembali bertobat.

Hadis ini mencantumkan penilaian berdasarkan yang tampak dan menerima alasan yang diberikan.

Hadis ini berisi anjuran untuk tidak memberi salam kepada orang yang berbuat dosa, serta anjuran untuk memboikotnya lebih dari tiga hari dengan tujuan agar ia meninggalkan dosa tersebut.

Hadis ini menjelaskan bahwa larangan memboikot lebih dari tiga hari adalah untuk orang yang pemboikotannya tidak bersifat syar’i.

Hadis ini juga menjelaskan tentang manfaat kejujuran dan buruknya akibat dari kebohongan.

Baca juga: IKHLAS DALAM BERAMAL DAN MENAFKAHKAN HARTA

Baca juga: DAKWAH SECARA SEMBUNYI-SEMBUNYI

Baca juga: RUKUN IMAN – BERIMAN KEPADA ALLAH

Kisah Riyadhush Shalihin